SSH ? What is SSH ? | Mukti911


A. Pendahuluan
Sebelum mepelajari ini dan itu dan lain sebagainya kiranya kita tahu apa yang akan dikerjakan. Nah kali ini aku kan membuat artikel tentang SSH. Nah mungkin dari kalian yang sudah melihat blog blog saya sebelumya sudah pahamlah.

B. Latar Belakang
Karena dasar pengertian dan pemahaman sebelum memulai melakukan ataupun mengkonfigurasi apapun.

C. Maksud & Tujuan
Diharapkan dapat menjadi pemahaman bagi para pengguna dan penyedia layanan SSH.

D. Pembahasan

Nah SSH, apasih itu SSH ? Secure Shell (SSH) adalah protokol jaringan kriptografi untuk mengoperasikan layanan jaringan secara aman melalui jaringan yang tidak aman. Port TCP standar untuk SSH adalah 22. Contoh aplikasi yang paling dikenal adalah untuk login jarak jauh ke sistem komputer oleh pengguna.
Aplikasi umum termasuk login baris perintah jarak jauh dan eksekusi perintah jarak jauh, tetapi layanan jaringan apa pun dapat diamankan dengan SSH. Spesifikasi protokol membedakan antara dua versi utama, yang disebut sebagai SSH-1 dan SSH-2.
Aplikasi yang paling terlihat dari protokol ini adalah untuk mengakses akun shell pada sistem operasi mirip Unix, tetapi ia juga melihat beberapa penggunaan terbatas pada Windows.
SSH dirancang sebagai pengganti Telnet dan untuk protokol shell jarak jauh yang tidak aman seperti protokol rlogin, rsh, dan rexec Berkeley. Protokol tersebut mengirim informasi, terutama kata sandi, dalam plaintext, membuat mereka rentan terhadap intersepsi dan pengungkapan menggunakan analisis paket.
Definisi
SSH menggunakan kriptografi kunci publik untuk mengautentikasi komputer jarak jauh dan memungkinkannya mengotentikasi pengguna, jika diperlukan. Ada beberapa cara untuk menggunakan SSH; salah satunya adalah menggunakan pasangan kunci publik-swasta yang dibuat secara otomatis untuk mengenkripsi koneksi jaringan, dan kemudian menggunakan otentikasi kata sandi untuk masuk.
Manajemen kunci
Pada sistem mirip Unix, daftar kunci publik yang sah biasanya disimpan di direktori home pengguna yang diizinkan untuk masuk dari jarak jauh, di file ~ / .ssh / authorized_keys. File ini dihormati oleh SSH hanya jika tidak dapat ditulis oleh apa pun selain dari pemilik dan root. Ketika kunci publik hadir di ujung jarak jauh dan kunci pribadi yang cocok ada di ujung lokal, mengetikkan kata sandi tidak lagi diperlukan (beberapa perangkat lunak seperti setumpuk Message Passing Interface (MPI) mungkin memerlukan akses tanpa password untuk menjalankan tepat). 
Pemakaian
SSH biasanya digunakan untuk login ke mesin remote dan menjalankan perintah, tetapi juga mendukung tunneling, meneruskan port TCP dan koneksi X11; ia dapat mentransfer file menggunakan protokol transfer file SSH (SFTP) atau secure copy (SCP) terkait. SSH menggunakan model client-server.

Port TCP 22 standar telah ditetapkan untuk menghubungi server SSH.

Program klien SSH biasanya digunakan untuk membuat koneksi ke daemon SSH yang menerima koneksi jarak jauh. Keduanya umumnya hadir pada sistem operasi paling modern, termasuk macOS, sebagian besar distribusi GNU / Linux, OpenBSD, FreeBSD, NetBSD, Solaris dan OpenVMS. Khususnya, Windows adalah salah satu dari beberapa sistem operasi desktop / server modern yang tidak menyertakan SSH secara default. Proprietary, freeware dan open source (mis. PuTTY, [8] dan versi OpenSSH yang merupakan bagian dari Cygwin [9]) versi berbagai tingkat kompleksitas dan kelengkapan ada. Pengatur file untuk sistem seperti UNIX (mis. Konqueror) dapat menggunakan protokol IKAN untuk menyediakan GUI split-pane dengan drag-and-drop. Program Windows open source WinSCP [10] menyediakan kemampuan manajemen file yang serupa (sinkronisasi, salin, hapus jarak jauh) menggunakan PuTTY sebagai back-end. Baik WinSCP dan PuTTY.
Shellshock, lubang keamanan dalam prosesor perintah Bash, dapat dieksekusi melalui SSH tetapi merupakan kerentanan di Bash, bukan di SSH. Kenyataannya, ancaman terbesar bagi SSH adalah manajemen kunci yang buruk. Tanpa pembuatan, rotasi dan penghapusan kunci SSH yang tepat, organisasi dapat kehilangan kendali atas siapa yang memiliki akses ke sumber daya dan kapan, khususnya ketika SSH digunakan dalam proses aplikasi-ke-aplikasi otomatis.

H. Hasil yang didapat

  • Dapat memahami SSH.

I. Kesimpulan
Jadi SSH digunakan untuk meremote Sebuah Device yang sudah terinstall SSH Server. dengan syarat Remote itu harus terkoneksi dengan Device.

J. Referensi


Posted

in

, ,

by

Tags:

Comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *